Peta Subang

Peta Subang

Kabupaten Subang, adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Ibukotanya adalah Subang. Kabupaten ini berbatasan dengan Laut Jawa di utara, Kabupaten Indramayu di timur, Kabupaten Sumedang di tenggara, Kabupaten Bandung di selatan, serta Kabupaten Purwakarta dan Kabupaten Karawang di barat.

Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Subang Nomor 3 Tahun [[2007], Wilayah ]Kabupaten Subang terbagi menjadi 30 kecamatan, yang dibagi lagi menjadi 245 desa dan 8 kelurahan. Pusat pemerintahan di Kecamatan Subang.

Kabupaten ini dilintasi jalur pantura, namun ibukota Kabupaten Subang tidak terletak di jalur ini. Jalur pantura di Kabupaten Subang merupakan salah satu yang paling sibuk di Pulau Jawa. Kota kecamatan yang berada di jalur ini diantaranya Ciasem dan Pamanukan. Selain dilintasi jalur Pantura, Kabupaten Subang dilintasi pula jalur jalan Alternatif Sadang Cikamurang, yang mlintas di tengah wilayah Kabupaten Subang dan menghubungkan Sadang Kabupaten Purwakarta dengan Tomo Kabupaten Sumedang, jalur ini sangat ramai terutama pada musim libur seperti lebaran. Kabupaten Subang yang berbatasan langsung dengan kabupaten Bandung disebelah selatan memiliki akses langsung yang sekaligus menghubungkan jalur pantura dengan kota Bandung. Jalur ini cukup nyaman dilalui dengan panorama alam yang amat indah berupa hamparan kebun teh yang udaranya sejuk dan melintasai kawasan pariwisata Air panas Ciater dan Gunung Tangkuban Parahu

Penduduk Subang pada umumnya adalah Suku Sunda, yang menggunakan Bahasa Sunda sebagai bahasa sehari-hari. Namun demikian sebagian kawasan di pesisir penduduknya menggunakan Bahasa Jawa Dialek Cirebon (Dermayon).


Geografi

Wilayah Kabupaten Subang terbagi menjadi 3 bagian wilayah, yakni wilayah selatan, wilayah tengah dan wilayah utara. Bagian selatan wilayah Kabupaten Subang terdiri atas dataran tinggi/pegunungan, bsgisn tengah wilayah kabupaten Subang berupa dataran, sedangkan bagian Utara merupakan dataran rendah yang mengarah langsung ke Laut Jawa. Sebagian besar wilayah Pada bagian selatan kabupaten Subang berupa Perkebunan, baik perkebunan Negara maupun perkebunan rakyat, hutan dan lokasi pariwisata. Pada bagian tengah wilayah kabupaten Subang berkembang perkebunan karet, tebu dan buah-buahan dibiodang pertanian dan pabrik-pabrik dibidang Industri, selain perumahan dan pusat pemerintahan serta instalasi militer. Kemudian pada bagian utara wilayah kabupaten Subang berupa sawah berpengairan teknis dan tambak serta pantai.

Transportasi

Kabupaten Subang dilewati jalur utama pada wilayah Utaranya dan dimanfaatkan juga sebagai jalur alternatif untuk ke Bandung, Cirebon atau Tasikmalaya. Lintas Subang – Bandung melalui Kalijati semakin diminati para pengemudi karena jalannya yang halus dan bebas hambatan apalagi setelah dibukanya Gerbang Tol Keluar di daerah Sadang. Persimpangan Jalancagak merupakan persimpangan strategis karena dari persimpangan tersebut dapat menjangkau Bandung – Sumedang – Sadang melalui Wanayasa dan Kota Subang sendiri. Secara kuantitas kondisi angkutan umum di kota subang belum mampu mengakomodir mobilitas masyarakat subang, hal ini disebabkan keterbatasan trayek/rute dari angkutan kota yang belum menjangkau kawasan padat penduduk secara keseluruhan, juga faktor kondisi prasarana jalan dibeberapa segmen ruas jalan di kota yang masih dalam kondisi rusak secara strukural

Penduduk

Kabuapten Subang berpenduduk 1.397.352 orang, yang terdiri atas 693.565 orang laki-laki dan 703.787 orang perempuan. Bila dilihat dari struktur umur, penduduk kabupaten Subang terdiri atas 27,41 anak-anak yang berumur antara 0 sampai dengan 14 tahun, 8,02 % usia remaja yang berumur 15 sampai dengan 19 tahun 33,83 % usia muda yakni penduduk yang berumur 20 sampai dengan 39 tahun dan 30,74 % penduduk berusia tua dan atau Lansia. Mayoritas penduduk Kabupaten Subang terdiri atas Suku Sunda, yang sebagian besar beragama Islam.

Perekonomian

Karena sebagian besar penduduknya masih berpenghasilan utama sebagai petani dan buruh perkebunan, maka perekonomian Subang masih banyak ditunjang dari sektor pertanian. Subang wilayah Selatan banyak terdapat area perkebunan, seperti karet pada bagian Barat Laut dan kebun Tehnya yang sangat luas. Subang terkenal sebagai salah satu daerah penghasil buah nenas yang umumnya kita kenal dengan nama Nenas Madu. Nenas Madu dapat kita temui di sepanjang Jalancagak yang merupakan persimpangan antara Wanayasa – Bandung – Sumedang dan Kota Subang sendiri. Dodol nenas, keripik singkong dan selai yang merupakan hasil home industry yang dapat dijadikan makanan oleh-oleh. Melalui program binaan dibawah naungan Yayasan Kandaga, para petani sedang membudidayakan jamur tiram dan perikanan di desa Cipunagara. Sedangkan di desa Cibago, selain membudidayakan jamur tiram dan tanaman hias serta tanaman nilam, Yayasan Kandaga juga menggalakkan ternak kelinci dan penyulingan minyak nilam serta bioetanol. Dan saat ini sedang diupayakan untuk membudidaya ternak kelinci, budidaya ternak lele bagi masyarakat yang memiliki sosial ekonomi kurang beruntung yang terlibat didalam Program Kesetaraan (Program Paket B) dan Keaksaraan (PBH=Pemberantasan Buta Huruf) dalam rangka menggali dan mengembangkan sumber daya lokal baik SDM maupun SDA yang ada serta untuk melestarikan budaya bangsa dan mengembangkan wisata budaya wisata agro sebagai aset bangsa khususnya didaerah tutugan G. Canggah yang berada diketinggian 1600 mdpl dengan dikelilingi panorama yang sangat mengagumkan. Sebagai akselerasi dan penggerak program diatas, Yayasan Kandaga membuat suatu pusta pelatihan dan Pemberdayaan masyarakat yang disebut PLPM Haur Kuning (Pusat Latihan dan Pemberdayaan Masyarakat “Hayu Urang Kumpul Ningkatkeun Elmu”). Hingga saat ini sudah seringkali dikunjungi dari negara Amerika, Korea dan Jerman, termasuk dari tim akademisi perguruan tinggi lokal serta para praktisi dari seluruh Indonesia dari Pendidikan Luar Sekolah (Pendidikan Non-Formal)

Pendidikan

Kabupaten Subang sebagian besar penduduknya yang telah beruasia diatas 40 tahun hanya mengenyam pendidikan Sekolah Dasar, sehingga untuk menggerakan perekonomian rakyat perlu ditunjang dengan keterampilan. Untuk meningkatkan pembangunan saat ini lebih ditekankan pada generasi dibawah 40 tahun. 10 % warga subang berada diluar subang untuk sekolah dan bekerja.kondisi ini memberikan kontribusi negatif terhadap kota subang sendiri, disebabkan masyarakat subang yang masih dalam kategori usia produkif lebih memilih sekolah dan bekerja ke luar kawasan subang.pembangunan dan pengembangan sarana dan prasarana pendidikan hakikatnya sudah dirintis oleh pihak Pemda, namun kendala fasilitas penunjang demi kelancaran aktivitas pendidikan dipandang masih belum memadai. perlunya keterlibatan dari semua pihak, agar pendidikan di kota subang bisa terselenggara dengan baik, yang tentunya akan berpengaruh terhadap kondisi kabupaten subang secara keseluruhan

Pariwisata

Di antara rimbunnya perkebunan Teh, diwilayah Selatan, Kabupaten Subang memiliki sumber mata air panas yang terus mengalir didaerah Ciater. Sari Ater merupakan tujuan wisata yang sangat terkenal karena ke-khasan-nya dan ramai pada saat liburan terutama pada saat liburan Hari Raya Lebaran. Sari Ater selain menyediakan kolam pemandian air panas juga memiliki penginapan – penginapan yang dikenal dengan Saung Kabayan sehingga sangat cocok bagi sebuah keluarga yang ingin berlibur. Kemudian juga terdapat klinik kebugaran (Spa) air panas yang letaknya berdekatan dengan obyek wisata Sari Ater. Selain itu Kabupaten Subang memiliki tujuan wisata alam air terjun yang memiliki pemandangan yang cukup indah dimana hingga saat ini belum dikelola secara serius yaitu Curug Cijalu yang terletak didaerah Sagalaherang dan Curug Cileat yang berada di Kecamatan Cisalak.

Peta Subang 2

Kabupaten Subang
Lambang Kabupaten Subang
Locator_kabupaten_subang.png
Peta lokasi Kabupaten Subang
Koordinat : 107” 31’ – 107” 54’ bujur timur dan 6” 1’ – 6” 49’ lintang selatan
Motto: Karya Utama Satya Negara
Provinsi Jawa Barat
Ibu kota Subang
Luas 2.051,76 km²
Penduduk
· Jumlah 1.407.000 (2003)
· Kepadatan 686 jiwa/km²
Pembagian administratif
· Kecamatan 30
· Desa/kelurahan 245/8
Dasar hukum UU No. 4 Tahun 1968
Tanggal -
Hari jadi {{{hari jadi}}}
Bupati Drs. Eep Hidayat
Kode area telepon 0260
APBD {{{apbd}}}
DAU Rp. -
Suku bangsa {{{suku bangsa}}}
Bahasa {{{bahasa}}}
Agama {{{agama}}}
Flora resmi {{{flora}}}
Fauna resmi {{{fauna}}}
Zona waktu {{{zona waktu}}}
Bandar udara {{{bandar udara}}}

Situs web resmi: http://www.subang.go.id
  1. May 1, 2008 at 10:39 am

    Kalo ada yang mau menyempurnakan boleh …
    dengan senag hati tuk data yang lebih akurat nih

    Hayyo sapa nih?

  2. Adthmo
    May 12, 2008 at 1:53 am

    Bos..
    Kalo bisa minta peta jalur wisata ke Ciater..
    Baik itu dari Bandung. Bandung-Purwakarta-ciater. Jakarta-Subang-Ciater. Jakarta-Karawang-Curug-Purwakarta-Ciater. Plus penginapannya, alamat plus telp, kan bisa komplet.

  3. May 14, 2008 at 4:57 am

    Nepangkeun kang, sim kuring urang subang, rantau di sumatra.. duh sono ka lembur

    SAlam Kenal :)

    • IWAN
      September 4, 2009 at 10:40 am

      di sumatera na di mana kang?tos lami merantau?

      • adien
        May 27, 2013 at 2:04 pm

        gak tau yah

  4. June 23, 2008 at 2:11 pm

    peta menuju lokasi kota subang sudah lengkap sepertinya, tapi biar lebih sip lihat peta di google earth:
    Lihat Peta Lebih Besar

    hatur nuhun

  5. June 24, 2008 at 12:17 am

    Ma kasih A Maman…
    Hayo siapa lagi yg mau nambahin buat 1000 jalan menuju Subang….

    Salam Kaki lima Subang

  6. Che Volution
    July 16, 2008 at 7:47 am

    Assalamu ‘alaikum…..
    ngiring gabung lah…… abdi oge asli ti subang ieu teh……

    • BEDZO
      August 30, 2009 at 1:03 am

      subang gotong-royong
      smi abdi oge asli ti subang
      salam weh kasadayana kanggo urang subang.

  7. kurniadi
    July 26, 2008 at 10:46 am

    Kepada yth
    Ka. Dinas Pertanian
    Kabupaten subang
    Di tempat

    Kekeringan pada lahan pertanian merupakan permasalahan yang sangat besar bagi para petani, hal ini dapat menghambat peningkatan panen dan kesejahteraan petani. untuk itu setelah kami membaca dari harian Tempo Interaktif mengenai Ribuan hektar sawah di subang kekeringan maka kami melihat bahwa dengan memakai pompa air kurang efektif karena real cost operasional yang dikeluarkan sangatlah besar dan kurang efektif. Maka kami dari lembaga penelitian dan penerapan turbin indonesia siap membantu melalui teknologi penemuan kami yaitu Turbin Air tanpa bahan bakar dan dapat mengairi sawah 20 ha dan tahan sampai 20 Tahun. (Untuk satu Turbin).
    Untuk Lebih jelasnya Hub. 08170209911.Kurniadi.

    Ribuan Hektar Sawah di Subang Kekeringan
    Selasa, 17 Juni 2008 | 14:30 WIB
    TEMPO Interaktif, Subang:Sekitar 3.000 hektar persawahan irigasi teknis di wilayah Pantai Utara Kabupaten Subang, Jawa Barat, terancam tidak bisa ditanami padi pada musim gadu atau tanam kedua.

    Pasalnya aliran air di saluran irigasi di wilayah itu sangat minim. Sekitar 800 hektare tanaman padi baru tanam juga terancam kekeringan.

    Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Subang Agus Taruna mengatakan, agar lahan persawahan bisa ditanami, dia sudah menyerahkan dua unit pompa bantuan dari Wakil Bupati Maman Yudia. Sementara sumber air akan disedot dengan membendung kali Sewo dan kali Genteng.

    Dinas Pertanian Kabupaten Subang menargetkan padi gadu bisa ditanam di lahan seluas 83 ribu hektar. Namun yang sudah terealisasi baru 50 ribu hektare.

    Nanang Sutisna

  8. indro
    July 30, 2008 at 2:38 pm

    Saya (developer) berminat mengembangkan bisnis saya sektor perumahan di kab Subang, kalo ada yang bs kasih info daerah yang prospektif utk di develop, dan areanya tdk terlalu jauh dari area industri. Mungkin ada yang berminat bekerja sama ? silakan kontak, trm ksh.

    • IWAN
      September 4, 2009 at 10:42 am

      ada atuh bos.

  9. Lie Lian Utoyo
    August 31, 2008 at 12:05 pm

    Apakah ada perkebunan buah sawo di kab Subang. Kalau ada yang tahu, tolong diinformasikan nomor telphone yang dapat dihubungi, alamat jelas dan contact personnya. Terima kasih

  10. September 12, 2008 at 1:50 pm

    alhamdulilah …. sekarang masyarakat subang telah memiliki banyak kemajuan . khususnya di bidang web telah banyak yang menguasai. sok lah saya sebagai pemuda asli ti subang saya dukung

  11. September 13, 2008 at 2:41 am

    salam kenal semua….
    ya semoga Subang tercinta semakin maju, khususnya bidang IT nya…. Sukses Subang!!
    ayo….segera berbenah, kerana kita bersaing dengan kota Subang nya Malaysia, di internet jika kita search suabng, masih banyak yg terdetek adalah kota Subang Malaysia, kerana memang konten2 website yg memuat berita tentang Subang Indonesia kurang banget….
    Semoga blog ini bisa memberikan kontribusi buat kota Subang Indonesia Go Internasional…..
    Hidup Subang Indonesia..

    KakilimaSubang

  12. Syamba
    September 18, 2008 at 6:16 am

    punten kang…saya lg butuh peta subang dwg nya udah nyobain minta ke bapeda subang gk dikasih file dwgnya…kl boleh sy minta peta subang yang format dwgnya….
    hatur nuhun

  13. September 20, 2008 at 10:52 pm

    wah punten mang Syamba….
    saya tidak mempunya peta subang dalam bentuk format dwg.
    dan memang biasanya Bapeda tidak mau memberikan format dwg karena memang itu menyangkut hak paten pembuat peta tersebut, mungkin bisa kalo membelinya.

    salam kaki lima subang

  14. JakaZaky
    November 13, 2008 at 6:01 am

    Assalamualaikum,

    Ngiring ngarewong…………, manawi aya info formasi cpnsd kab subang di muat atuh di blog ini…………
    Hatur nuhun

    Wassallam

  15. Tahyudin is
    November 14, 2008 at 4:46 pm

    Ass,punten nepangkeun abdi asli urang subang utara,tepatnya Kec Blanakan,yg skr sdg merantau di negri orang,bersyukur sy bsa gabung dgn kakilima,punten boz pang dugikeun khusus ka akang bupati anyar sareng reng-rengana,sy mengusulkan gimana kalau subang bisa membuat sarana pekerjaan untuk para pemuda/i yg blm mendapatkan kerja,masalahnya skr yg ada di kab urang,bnyk perusahaan tp bukan punya Kab subang,lagi-lagi urang bule yg punya,punten nya pang wujud keun subang supaya maju,hatur nuhun pisan………………………..

  16. November 15, 2008 at 12:24 am

    Thanks kang mau nyambangi blog urang.
    Emangnya lagi kerja dimana nih?

  17. Tahyudin is
    November 15, 2008 at 4:10 pm

    Hapunten nembe nyambung deui,nuju sibuk pisan kang,sy nuju kerja di sebuah perwakilan ketenaga kerjaan di Kerajaan Saudi Arabia.

  18. ajat
    December 13, 2008 at 3:33 am

    Assalamualaikum,…….

    numpang ngetik boleh dunk.
    aq orang jakarta,punya istri orang subang tepat nya di dusun sindang hurip gorowong.sekarang bekerja di bandung.mau ajak orang subang mengenal dunia penerbangan.ayo belajar dan bergabung di LPK Gamindo Raya.yg mau jadi pramugari atau Staff bandara.sok atuh kelas terbatas……….

    wassalam

  19. December 14, 2008 at 3:38 am

    saya MAPPER asli orang subang. apabila ada yang butuh atau memerlukan peta adminsitratif dll dlm bentuk JPG tentang desa maupun kecamatan. silahkan menghubungi saya. HARGA murah!!

    • December 20, 2008 at 7:41 am

      A…itu tolong bantu eh Salma, dia butuh map Subang yang sampai desa…
      OK…

    • ma'mun
      May 4, 2011 at 7:35 pm

      kang, no hp brpa? sy btuh sekali peta adm desa…tlng bntu mas.serius.mslh itu gmpng.tlng reply email sy

  20. December 15, 2008 at 8:05 am

    Kpada pemerintah kab Subang, kapan jlan raya Cipunagara – Pagaden dan Compreng-Pusakanagara diperbaiki??

    Sedikit curhat nih..
    Saya capek ketika melewati jalur tersebur. Badan terasa pegal-pegal..
    Untuk jln raya Cipunagara-Pagaden, oke lah nggak trlalu parah. Tp jalan Compreng-Pusakanegara-nya itu lho…Bagimana tidak, jlan raya yng panjangnya 10 km lebih (lebih panjang) itu keadannya rusak parah, berbatu, bergelombang, dll.

    Sekedar info, orang/warga masyarakat Indramayu barat (khususnya Haurgeulis, Gnatar n Anjatan) itu lbih suka pergi ke Subang daripada ke Indramayu.

  21. salma pujiyanti HIDAYAT
    December 17, 2008 at 7:54 am

    I need the map of Subang which completely with the names of it’s village, districts, tourism objects potency and so on.

    I wait for next publishment at this site.

    thanks alots for your attention

    See U

    Salma
    Jl.Parigisari RT 07 RW 03 Desa Wanasari Kec.Cipunagara Subang

  22. January 3, 2009 at 6:51 am

    soebank kota maju
    subank is the best,,
    bY cH1km0nK

  23. diaz
    January 5, 2009 at 5:38 am

    Untuk siapa saja yang membutuhkan peta subang (dg. tujuan non komersil tentunya), saya mewakili bappeda subang ingin menginformasikan bahwa pada dasarnya kami siap membantu bagi yang membutuhkan sepanjang kami memilikinya, sebagai salah satu bentuk pelayanan publik dari kami.
    Untuk peta berbentuk lembaran (hard copy), stok kami hanya tinggal untuk keperluan internal. Sementara yang berbentuk file (soft copy) di kami juga ada, baik dalam format jpg maupun dwg. khusus untuk yang dwg, skalanya terlalu besar sehingga sulit mengcover Wil.Subang sekaligus.
    Soal cara perolehan peta, kami tidak menjual peta karena memang tidak ada dasar hukumnya dan tidak jelas masuk kas mana hasil penjualnnya. Yang penting ada surat keterangan/permohonan data (seperti wktu mahasiswa dulu), dan membawa media penyimpan (lebih dianjurkan CD blank) karena banyak permintaan yang sama sehingga tidak bisa dipenuhi dari stok CD yang ada di kami

    • January 5, 2009 at 9:01 am

      Ok thanks ya atas infonya…
      Iya nih paling banyak permintaan tentang peta Subang.
      Ayo silahkan siapa yg membutuhkan peta subang…
      Mumpung gratis n mudah…

      Semoga Subang lebih maju lagi…

  24. January 8, 2009 at 4:25 am

    sampurasun…
    reuseup ah ayeuna mah palay ngobrol jeung urang subang deui teh asa garampil. bade wawar ka sadaya urang subang, “dulur…tong kabeh hayang jadi PNS. komo kudu sugak-sogok mah. hayu urang babarengan neangan rizki ku cara dagang. loba anu bisa dikembangkeun dikota urang ieu. jeung ulah poho jajaten urang sunda. duduluran, sauyunan, tong loba kapiweuruh ku adat urang kapitalis. silih angkat, silih tulung, gotongroyong jadikeun jajaten dikabeh diri urang subang. anu leutik hormat ka nu leuwih kolot, nu leuwih kolot nyaah ka nu leuwih leutik. anu leuwih mere ka nu kurang. kade bahaya laten kapitalis, nu beunghar makin beunghar, nu kakurangan kapaehan kalaparan. pajabat korup haha hihi meuli taneh di ditu di dieu, teu inget ka rahayat subang anu keur ngabangingis ceurik kalaparan. ka dulur kabeh, hayu urang tekadkeun ka hate bararea, SUBANG ANU URANG, ALUS GORENGNA KUMAHA URANG. SUBANG LAIN ANU PAJABAT, TAPI PAJABAT KUDU MANTUAN URANG KEUR NGAJADIKEUN ALUS KOTA URANG. nuhun ah…
    permios…

  25. January 8, 2009 at 4:43 am

    sampurasun….
    bade ngadongeng ah…
    judulna terserah naon weh..ku,aha anu maca
    kieu caritana….

    si aceng lulumpatan bari seuri bangun hate anu bungah rek ngamprokan indungna. ma…ema..ma…si aceng kokotetengan neangan indungna. naon ceng, tembal si ema. ma, urang ayeuna mah moal sangara deui jiga ayeuna ceuj si aceng bari nyuruput kopi sesa kamari. naon kitu ceng, silaing meunang lauk emas diwalungan? tembal deui si ema. leuwih ti eta ma…ceuk si aceng negeskeun. aceng ditunjuk ku ki demang pikeun jadi wakilna di pamarentahan urang ieu. bakal beunghar urang ma…ceuk si aceng bari melak cangkeng. naha, pedah naon ki demang nunjuk silaing ceng..? asa araneh ema mah..maneh sakola ge henteu, boro-boro sakola. ayeuna wae maneh kudu mantuan ema neangan pisangueun, ceuj si ema heraneun. teu pira ma…ki demang nunjuk aceng jadi wakilna pedah aceng daek dititah ungkug-ungkugan. nalahan nah, ki demang ngomong kieu ‘bageur maneh ceng, sing nurut ka kawula’ bari ngusap hulu aceng, tembal si aceng. ema teu loba carita ngan bengong anggeur teu ngarti…

    http://www.satoesyndicate.blogspot.com

  26. January 8, 2009 at 5:04 am

    Catatan Oposisi
    ==============

    Menanti, …Badai di Tengah Bisingnya Kehidupan

    Kita datang dari peradaban purba, dimana ratusan tahun lalu nenek
    moyang bangsa kita bangun termegap-megap dari rimba kedunguan,
    kepandiran dan segala ketololan mereka. Ratusan tahun yang lalu pula
    setelah melewati tidur panjang yang akut pada sebuah jaman yang gelap,
    mereka mampu bangun dengan cita-citanya yang besar. Jayalah Nusantara
    pada jaman Majapahit dan Sriyijawa.

    Kejayaan yang pernah mereka bangun dan citakan ternyata tidak bertahan
    lama. Merosotnya moral dan peradaban purba kembali menyelimuti mereka,
    karena memang bibit-bibit peradaban purba yang sepertinya telah
    mendarah daging itu tidak bisa dibasmi begitu saja. Dengan naiknya
    raja-raja lokal ke tahta kuasa yang hanya membawa
    pertikaian-pertikaian yang berkelanjutan hanya membawa mereka kembali
    ke jaman purba yang dulunya pernah ditinggalkan para pendahulu mereka.
    Datangnya kekuasan kulit putih dengan bedil dan logika mereka yang
    jalan, tentunya membawa bangsa kita ke lembah pejajahan dan penindasan
    yang sangat sedih dan memilukan. Tiga ratus lima puluh tahun kita
    ditindas sampai modar minta ampun, barulah kita bangkit dengan sebuah
    cita-cita yang luhur: Sebuah bangsa yang berpribadi dan merdeka!

    Dua puluh tahun kemudian, tepatnya tiga puluh dua tahun sekarang ini.
    Setelah bangsa ini merdeka dari kolonialisme lima puluh tiga tahun
    yang lalu. Sang Angkara Murka, sisa-sisa keakutan dari masa purba
    unjuk gigi lagi setelah kudeta berdarah tahun ’65 yang berbutut dengan
    pembantaian saudara sebangsa dan setanah airnya sendiri. Adakah di
    jaman moderen ini peradaban purba yang tidak mengenal logika dan akal
    sehat bisa berkuasa lagi? Jawabannya adalah: Orde Baru!

    Meniru salah satu ucapan Alber Camus, sastrawan Prancis yang namanya
    harum dalam kesustraan dunia dan perjuangan kemanusiaan itu, Camus
    berkata, “di dalam kebisingan di mana kita sekarang hidup, cinta
    mustahil dan keadilan tak mencukupi”. Inilah hidup yang bising, antara
    mimpi dan kenyataan sangat tipis bedanya.

    Tiga puluh dua tahun kita hidup dibawah rezim yang menjalankan
    kekuasaannya dengan menepiskan logika dan hati nurani. Kekuasaan yang
    datang dari jaman purba. Tentunya di jaman yang penuh dengan logika
    ini, adalah ibarat sebuah mimpi ada rezim yang seperti ini. Tapi
    jangan tepiskan Bung, ini bukan sekedar mimpi. Ini sebuah kenyataan
    yang pahit dan sangat tragik. Lima puluh tahun lebih bangsa ini
    membebaskan dirinya dari kolonialisme, tapi bangsa ini belum mampu
    membebaskan jiwa dan pikiran mereka dari mental perbudakan. Inilah
    sebuah kenyataan dimana kita membiarkan diri dan hati nurani kita
    ditindas oleh sebuah kuasa yang maha dasyat yang datang dari jaman
    purba.

    Seorang kawan yang penyair, Saut Situmorang dalam sajaknya ‘Badai
    Penantian’ mencoba melukiskan perjalanan bangsa yang panjang dan
    menyedikan ini, entah kapan berakhirnya. Bangsa yang hidup antara
    mimpi dan kenyataan.

    langit sunyi. terbakar
    matahari, dan angin mati.
    terpaku semua yang hidup di bumi.
    menanti.

    badai sembunyi di gunung gunung
    badai sembunyi di hutan hutan
    badai sembunyi di mata air
    di danau danau di sungai sungai
    badai sembunyi di kampung kampung gersang
    di gunung gunung tumbang di hutan hutan arang
    di tepi mata air polusi di tepi danau polusi di tepi sungai polusi
    badai sembunyi di pantai pantai di laut sembilu
    di kota kota hangus tak lagi dikenal
    kota kecil kota besar
    kotamu kotaku
    badai sembunyi di rumah rumah berdinding beratap debu
    di didih aspal jalanan
    di kerikil kerikil tajam mimpimu
    dalam lagu bosan anak anakmu
    di uban pertama istrimu yang tak mau
    lagi ketawa
    badai sembunyi di aspal jalanan
    kerikil kerikil tajam kampung kampung terlantar
    kota kota terbongkar
    yang milikmu yang milikku
    badai sembunyi di kampus kampus wesel terlambat
    di pabrik pabrik keringat menyengat
    di penjara penjara berkakus tumpat lantai bau pantat
    milikmu milikku milik kau dan aku
    badai sembunyi di mata mata itu
    yang tertunduk memandang bumi itu
    di dada dada itu
    yang tertunduk mendekap bumi itu
    di kaki kaki itu
    yang tertunduk menekuk bumi itu
    di tangan tangan itu
    yang terkepal menahan bumi itu
    dan di kuburan pun sembunyi badai
    antara nisan nisan berhuruf
    merah jingga
    dan bunga kemboja rusak daunnya

    badai sembunyi di negeri ini
    negerimu,
    negeriku ini. dan

    menanti. menanti.

    Begitulah, dalam hidup yang bising ini, dibawah cekikan rezim yang
    datang dari masa purba. Badai-badai bersembunyi dari Sabang-Merauke,
    dari gunung-gunung yang mengalir ke sungai-sungai menuju samudra luas.
    bersembunyi di desa-desa yang subur namun rakyat negeri ini miskin
    melata menjadi kurban-kurban tumbal buat sebuah ambisi rezim yang
    berkuasa yang bernama: pembangunan!

    Sampai kapankah kita akan menanti? Apakah kita akan membiarkan bangsa
    ini berlarut-larut tenggelam dalam peradaban purba yang hanya akan
    mematikan daya hidup, dan akhirnya kita terkapar sunyi dalam tidur
    panjang bersama kematian hati nurani kita.

    Mungkin (?) memang hati nurani kita belum mati, dan rasanya tidak
    perlu menunggu terlalu lama lagi, karena seperti kata kawan Saut bahwa
    badai itu ada dimana-mana. Sekaranglah saatnya kita untuk bangun dari
    setengah kematian ini. Bukankah dengan membiarkan segala kejahatan
    yang diperbuat rezim ini selama tiga puluh tahun lebih kita telah
    mengalami setengah kematian?

    Buat kita yang hidup dalam jaman yang bising ini, kita-kita yang belum
    mengalami kematian penuh dalam hati nurani kita. Bangkitlah kita untuk
    menghadang dan merubuhkan rezim yang semakin akut ini. Tentunya kita
    tidak salah jika berpihak pada akal sehat dan hati nurani kita. Itu
    juga kalau kita tidak mau mati dan ambruk bersama rezim ini.

    Ucok Dobrak Nasution

  27. Indah
    February 25, 2009 at 3:41 pm

    Permious..
    Maaf ya saya mo tanya klo kota Kalijati dari Subang seberapa jauh y?

    terima kasih..

  28. April 7, 2009 at 10:16 am

    alhamdulillah…
    ngiring bingah ti kecamatan enggal “kasomalang”
    salam weh ka uruang SUBANG

    hayu urang majukeun kota SUBANG !!!! ulah dugi ka janten istilah SUBANG (SUlit BerkembANG) kedahnamah SUdah BerkembAng bahkan jadi maju

    • April 7, 2009 at 4:21 pm

      iya donk….Subang kota sangat potensial….
      tinggal dimajukan n dimanage dengan baik, pasti gak kalah dengan kota2 besar di Jabar kok….

    • dede tri
      April 28, 2010 at 9:49 am

      assalamu’alaikum kang dudu ieu detri upami tiasa buat blog untuk smea angkatan 97

  29. tedi
    April 19, 2009 at 12:13 am

    assalamu alaikum
    abdi bade ngiring ngarencangan nyarios, rakyat subang kumaha buapati korupsi ngadon di pilih deuii hayu urang rame rame ngadilan kang eep anu ngaemam artos rakyat

  30. May 25, 2009 at 8:44 pm

    Abdi nyuhunkeun tulung ka sadayana netter anu maca ieu Blog,ayeuna abdi hoyong nepangan wargi nu aya di subang alamatna ieu :
    kampung Cibungur RT 06 RW 2 Desa cikaum Barat Kec.Purwodadi Kab.Subang
    d/h Ibu Cicih.
    tiasa ngabantu abdi jelaskeun kedah jalan liwat mana ti Jakarta nu caket kaditeu.Di antos jawabana ka HP abdi(Telepon ataunapi SMS):0811255798. Haturnuhun.

  31. June 1, 2009 at 1:43 pm

    Ada Info LoKer Di Subang Ga….???
    Diantos Infona…..!!

  32. kangujang
    June 10, 2009 at 8:56 pm

    iya nih….. jalan pada rusak, maklum aja musim ujan… jadi pada rusak kabeh..
    jangankan jalan cipunagara… jalan subang kota yang arah terminal rusak berat, otista, pokonya tenang aja .. mungkin lg di hitung2 kira2 berapa rupiah yang harus di keluarin…
    Buat jalan desamah tenang aja ada anggaran tiap tahun…

  33. August 16, 2009 at 9:19 am

    Subang teh daerahna unik di Jawa Barat mah, aya daerah tiis aya daerah panas, ti jaman baheula, Subang teh daerah pertanian, tanahna subur, malah jadi salah sahiji gudang beras. ngan hanjakal, hasil pertanianna (buah2an) dijual langsung ka luar, dina usumna hargana jadi murah. Akang usul ka Bupati supaya (1) diayakaeun industri penunjangna; khususna paska panen, ulah industri nu ngabahayakeun lingkungan. (2) ngembangkeun potensi wisata jeung masarkeunna sing serius. (3) Konsekuen, Subang teh rek dijadikeun daerah naon? siapkeun sagalana kaarah eta, termasuk antisipasi penyimpangan.

    hatur nuhun………..
    wassalaammmmmmm

  34. BEDZO
    August 30, 2009 at 1:05 am

    subang tandang
    subang makalang
    subang enak di pandang.

  35. annie
    October 5, 2009 at 6:32 pm

    ach.abdi ge ngiringan nimbrung wios?abdi asal ti pamanukan subang ete nu gaduh jalur pantura.aduh…kangen ka lembur eu…..y.

  36. bhaskara
    October 28, 2009 at 9:41 pm

    Abdige sami upami ningali subang asup kana program siaran tv nasional…asa ku bagja pisan…akang eteh…geuningan subang teh…loba pisan kamajenganana..dina ningkatkeun sagala widang pangwangunan anu berbasis gotong royong..senina pariwisatana..budayana oge SDM langkung tinanjeur ayeunamah…

  37. tiani
    November 10, 2009 at 4:32 pm

    mau tanya alamat MTSN Subang Dunk???? klw dari Jakarta turun d mana???? penting tolong ya!!!!!!

  38. DoED
    November 26, 2009 at 4:14 pm

    pami tyasa nyhunkeun peta lokasi titik pantau kota subang kanggo adipura…hatur nuhun..

  39. annie
    November 27, 2009 at 3:40 pm

    upami dulur-dulur gaduh welas asih.hayu urang bantun warga subang nu tepatna di pamanukan.anjeuna memerlukan pisan welas asih ti dulur-dulur sadaya.anjeuna dirawat di puskesmas pamanukan ,dia masih berumur 4 tahun dengan kekurangan gizi aliasna GIZI BURUK.hayu urang babarengan nyumbbang harta anu gaduh harta ,nu pasti hayu sasarengan urang nyumbang doa supados terlewati masa-masa kritisna,supaya bisa layaknya anak-anak lainnya menikmati masa anak2 yang ceria.

  40. yulis
    November 28, 2009 at 12:01 pm

    inpormasi kapan yah ada peremajaan pasar pertokoan candra dan pujasera dan penataan pedagang kaki lima

  41. evi meta sister
    December 12, 2009 at 9:45 pm

    punten..abdi ngiringa nimrung atuh..! abdi asli urang subang,tepatna di kampung wanakersa RT/18 RW/05,kec.pagaden. tahun 1998 aku merantau ke hk,pulang ke indo tahun 2005,aku sering ceritain keadaan di kota subang ku ke suami yg orang hk ini ,aku bilang subang bagus loh,nanti kita gak usah jauh2 nonton film,di pagaden juga ad gedung film. waktu pulang kejutan banget,ternyata gedung film udah di tutup,tempat yang dulu bersih sekarang kotor banget,apalagi wc umum nya oh..god…kotor n bau,gk di urus gitu,padahal kan kita bayar.apalagi jalan rayanya garinjul n berlubang..kumaha pak lurah,beneran jalan atuh..karunya urang lembur.! 2010 insya allah kami pulang,mau lihat pagaden subang udah maju apa masih kaya dulu ? panasaran euy….kangen ka lembur…haturnuhun kasadayana,wasalam…bye bye…..

    • yusep aryanto
      November 20, 2012 at 5:24 pm

      Evi kumaha kabar ti hongkong saya yusep rt13

  42. evi meta sister
    December 19, 2009 at 8:45 pm

    punten kang,aku eviend dari hong kong..aku mau minta tolong buat siapa aja yang kenal Endang sucipto,orang pasar cipunagara subang,tolong sampaikan salam ku buat dia,aku di hk sangat mencintai dan menyayangi nya..!!! and aku nitip email addres ku buat dia (eviendmeta@yahoo.com),endank..aku selalu menunggu kabar dari mu synk…!!!. thanks ya kang…aku do’a in semoga subang tambah maju..I LOVE SUBANG…!!! SUBANG IS THE BEST..

    • December 22, 2009 at 4:08 pm

      wah punten teh, saya jauh rumahna dari cipunagara….
      seneng bisa dikunjungi teh evi yg di HK :)

  43. evi meta sister
    December 24, 2009 at 6:44 pm

    aku juga seneng kang,bisa kenal sama akang dan sodara2 di subang,biar aku tinggal di hong kong,tapi gak ketinggalan kemajuan kota ku tercinta,
    SUBANG…. jauh dimata tapi dekat di hati..!
    I LOVE SUBANG 4EVER AND EVER…! o ya ngomomg2 akang tinggal nya dimana sich ? siapa tau kalo aku sekeluarga pulang nanti, mau siraturahmi sama kang kaki lima subang sakulawargi,boleh kan…?
    hatur nuhun…salam kasadayana,khususnya alumni SMA N 1 PAGADEN BARU SUBANG, (3 IPS 2 ) tahun ajaran 1997/1998 dimanapun kalian berada, aku kangen sama kalian…..!!!! MERRY CHRISTMAS AND HAPPY NEW YEAR 2010.

    • leksy
      January 9, 2010 at 10:06 pm

      slm kenal mbak evi.. MERRY CHRISTMAS AND HAPPY NEW YEAR 2010 too.

    • January 12, 2010 at 10:05 am

      wah gimana kabarnya di HK teh? aku dulu tinggal di perumnas subang, tapi sekrang ngrantau di depok, tapi tetep cinta Subang hehehe
      Subang gak bisa dilupakan suasananya…

    • March 31, 2010 at 10:51 pm

      vie saya dhanny kamu yang dulu gimana keadaan kamu skr?081335677808 tolong kamu kasih tau keberadaan kamu sepuluh tahun lebih aku mencari kamu vie sampai sampai aku ndak tau harus berbuat apa,skr saya di sby vie

  44. Yuyun
    January 8, 2010 at 5:41 pm

    Kang mhn info apakah ada transsportasi by travel dari jakarta (depok) ke subang kota..? Berhubung saya akan buka kantor di sana tp hrs bolak balik jkt krn domisili di depok. Makasih u infonya.

    • January 11, 2010 at 9:48 am

      Sepertinya banyak teh Yuyun…tapi yg jelas kalo bis (ac/non ac) banyak langsung ke Subang, dari terminal Rambutan

  45. Yuyun
    January 8, 2010 at 5:43 pm

    Mhn info juga daerah yang berpotensi untuk lahan notaris PPAT.. Thx a lot

  46. evie hk
    January 26, 2010 at 8:40 pm

    lam kenal kembali buat leksy..dimana pun kamu berada…(thank you) !! buat kang kaki lima ,maaf vie baru bisa gabung lagi,soalnya computer nya kemaren ngadat…he he he

  47. April 7, 2010 at 11:01 am

    kota subang menyimpan sejuta pesona..tempat wisata yang indah dan masih asri

  48. wisnu
    April 24, 2010 at 12:04 pm

    diaz :
    Untuk siapa saja yang membutuhkan peta subang (dg. tujuan non komersil tentunya), saya mewakili bappeda subang ingin menginformasikan bahwa pada dasarnya kami siap membantu bagi yang membutuhkan sepanjang kami memilikinya, sebagai salah satu bentuk pelayanan publik dari kami.
    Untuk peta berbentuk lembaran (hard copy), stok kami hanya tinggal untuk keperluan internal. Sementara yang berbentuk file (soft copy) di kami juga ada, baik dalam format jpg maupun dwg. khusus untuk yang dwg, skalanya terlalu besar sehingga sulit mengcover Wil.Subang sekaligus.
    Soal cara perolehan peta, kami tidak menjual peta karena memang tidak ada dasar hukumnya dan tidak jelas masuk kas mana hasil penjualnnya. Yang penting ada surat keterangan/permohonan data (seperti wktu mahasiswa dulu), dan membawa media penyimpan (lebih dianjurkan CD blank) karena banyak permintaan yang sama sehingga tidak bisa dipenuhi dari stok CD yang ada di kami

  49. wisnu
    April 24, 2010 at 12:05 pm

    Please submit for me, map of subang. thx

  50. dede tri
    April 28, 2010 at 9:42 am

    alhamdulillah urang subang aya di cirebon kahatur ka mang eep balad uing solmed uing pilihan uing
    rakyat subang gotong royong subang maju

  51. iwan ridwan
    June 10, 2010 at 11:13 am

    punten…
    kang jalan purwadadi-sukamandi tos teu puguh cing atuh beneran..pan aya dana APBD cing kaluarkeun pan jalan teh sarana transfortasi umum anu fital komo deui di purwadadi geus loba pabrik2

    hatur nuhun………

  52. seli
    June 16, 2010 at 10:05 pm

    t.kasih dari malaysia cuma mau terus berhubung

  53. jaloe ltd
    July 8, 2010 at 9:24 pm

    …..subang harus maju dlm berbagai bidang….ga boleh kalah da daerah lain…hayu urang wangun daerah urang….ti jaloe putra subang asli…hatur nuhun.

  54. anton
    August 31, 2010 at 11:41 am

    kang…. upami tempat kongkow atanapi kuliner nu mantabs disubang teh naon wae euy jeung dimana wae euy,mumpung saya keur disubang yeuh. hatur nuhun pisan nya kang,diantos info na. wassalam.

  55. ujang acheew
    September 8, 2010 at 3:39 pm

    nepangkeun ka sadayana ie abdi’ujang acheew di pabuaran subang,tepatna di kp,siluman kajan,wilu jeung ngahatukeun patepung lawung sadayana..

  56. @goen
    September 8, 2010 at 8:38 pm

    salam kenal atuh kang . abdi ge asli orang paska .ayena aya di krw

  57. mas yanto
    November 6, 2010 at 11:31 am

    upami sim kuring ti ciamis bade ka cipunagara, raosna sareng caketna kedah jalan mana ?

    • November 7, 2010 at 2:34 pm

      bisa lewat sumedang – subang – pegaden – pamanukan – cipugara, atau kuningan – cirebon – indramayu – cipunegara tinggal pilih yg mana mas :)

  58. aandree
    January 20, 2011 at 12:03 pm

    sim kuring nembe di Subang, bade milarian rerencangan nu seuer di Subang mah..
    hayuk urang majukeun Subang babarengan, sim kuring jeung sarerea gotong royong subang maju.

    *bener gak basa sunda abdi yak? hehehehe

  59. aandree
    January 20, 2011 at 12:08 pm

    kalo minta lewat email aja gimana pak?

    wisnu :

    diaz :
    Untuk siapa saja yang membutuhkan peta subang (dg. tujuan non komersil tentunya), saya mewakili bappeda subang ingin menginformasikan bahwa pada dasarnya kami siap membantu bagi yang membutuhkan sepanjang kami memilikinya, sebagai salah satu bentuk pelayanan publik dari kami.
    Untuk peta berbentuk lembaran (hard copy), stok kami hanya tinggal untuk keperluan internal. Sementara yang berbentuk file (soft copy) di kami juga ada, baik dalam format jpg maupun dwg. khusus untuk yang dwg, skalanya terlalu besar sehingga sulit mengcover Wil.Subang sekaligus.
    Soal cara perolehan peta, kami tidak menjual peta karena memang tidak ada dasar hukumnya dan tidak jelas masuk kas mana hasil penjualnnya. Yang penting ada surat keterangan/permohonan data (seperti wktu mahasiswa dulu), dan membawa media penyimpan (lebih dianjurkan CD blank) karena banyak permintaan yang sama sehingga tidak bisa dipenuhi dari stok CD yang ada di kami

  60. evie hk
    February 24, 2011 at 7:00 pm

    STDN..aku…. evie….kabarku baik-baik aja…!! sekarang aku msh d hk,udh berkeluarga ,punya anak laki-laki 1 umur 8 tahun.apa kbr masa laLuku….? maafkan aku yg tlh menghianatimu…percayalah aku masih ingat ma kamu…..,semoga kamu bahagia d sana……,terimakasih atas kebaikanmu dulu…!!

    • November 13, 2012 at 10:36 am

      nmaku yuliana kelahirn th 78,aku asli orng subng,cma dari th 91 merantau k bnten,aku kgen sama tmen2 sd ku,yaitu sd
      jayawisastra dan sd kalijati1…angktn thn 84 ampe 89,bilamana ada yh knal aku kontek k no ku 087771119348 oc aku tggu,oh iya brng siapa yg kenal sohibku wktu sd,nmanya wiwin wydia ningsih,asli org kalijati pleas sampaikn salamku….

  61. nanta
    March 8, 2011 at 1:00 am

    subang oke.

  62. Hendi Permana Kusuma
    March 23, 2011 at 9:14 am

    Lowongan Kerja khusus Gadis sebagai Supir Pribadi

    Syarat & Kriteria :
    1. Gadis (Single)berumur minimal 17 tahun
    2. Jujur & Baik
    3. BerSIM A dan BerKTP Asli Daerah
    4. Bersedia bekerja & menginap di Jakarta Pusat wilayah Senen (makan & minum tanggungan majikan)
    5. Lebih di sukai bisa nyetir keluar kota
    6. Tidak mengutamakan Pengalaman Kerja
    7. Terbiasa mengendarai Mobil minibus terutama”Kijang Kapsul”
    8. Lebih di utamakan berasal dari daerah Bogor,Sukabumi,Provinsi Banten termasuk Tangerang,Bekasi hingga
    Bandung
    Bila anda memenuhi syarat di atas dan sangat berminat menjadi supir pribadi segera hubungi Ibu Nur Zahara via
    HP(boleh dengan SMS): 08811427260 .
    Siapa cepat dia dapat
    Tanpa Perantara : Hanya peminat serius yang boleh hubungi Kami secara langsung tanpa di wakilkan atau Perantarai sebab Kami tidak menerima Perantara.

  63. inan
    June 13, 2011 at 8:42 pm

    sok atuh majukeun subang abdi ngiringan,,, hayu urang subang

  64. willy
    August 2, 2011 at 10:43 am

    yah saya mau tanya kalo di subang kan ada water park dimana yah letakyah tolong tunjukin donk peta yah

  65. arira
    August 26, 2011 at 7:50 pm

    saya mo nanyakan kalau mau ke sukamandi subang naik bis turun dimana, saya dari jawa timur ada tugas pelatihan, terima kasih

    • August 27, 2011 at 6:44 am

      Kalo dari Jatim bisa banyak jalur, kalo dari pantura, turun cirebon, ganti bis arah subang, turun subang ganti angkot ke arah sukamandi, atau turun dari panturan di pamanukan, trus ke arah subang cari angkutan ke sukamandi…semoga bisa membantu

  66. October 2, 2011 at 8:50 pm

    coba di himbau kepada pejabat subang buat bagusin jalan daerah purwadai… dah ga enak dan ga layak pakai…

  67. October 2, 2011 at 8:52 pm

    bagusin gitu jalan di purwadadi…
    dah ga layak pakai…
    capek aink nenjona…

  68. candra cahyono
    November 29, 2011 at 11:03 am

    mao nanya ne, law dari jkt (bandara sukarno hatta) ke subang.tepat nya desa cipeundey naik apa aja route nya……thanxs

    • November 29, 2011 at 1:25 pm

      dari bandara soeta pake damri jurusan Kampung Rambutan, nanti di Kampung Rambutan ada Bis langsung Subang (pilih AC yang lebih nyaman), nah Cipeundey itu sebelum Kalijati, jadi tengah-tengah antara Sadang dan Subang

  69. December 15, 2011 at 9:42 pm

    Hello my loved one! I want to say that this article is amazing, nice written and come with approximately all vital infos. I would like to look more posts like this .

  70. erone axo
    January 25, 2012 at 7:05 am

    subang gotong royong subang maju
    …………….salam subang berseri kangge balad uing sadayana..

  71. sita
    June 6, 2012 at 4:20 pm

    mau dong jalur dari jakarta ke Boarding school Assyifa (Subang)

    • June 8, 2012 at 3:50 pm

      setahu saya dari jakarta lebih deketnya ya dari rambutan ada bis subang langsung trus dari terminal subang ke arah lembang tapi turun di jalan cagak kalo nggak salah…kalo pake mobil pribadi ya bisa lewat tol arah sadang trus ke arah subang masuk kota subang ke kanan arah lembang itu ke arah jalan cagak juga, semoga membantu

  72. edi
    June 19, 2012 at 10:31 am

    Katanya Subang sentranya kebun nenas, masih ada peluang kerjasama bisnis pengembangan produksi ini lagi gak ya ? misalnya kerjasama pengolahan yang berkesinambungan atau yang lain. Kalau ada mohon info ke saya.

  73. Rudy
    August 24, 2012 at 11:22 pm

    nepang keun abdi ti Subang.. kaleresan damel di Bappeda Kab Subang… kanggo perihal Peta Subang untuk Update.. mangga dongkap ka Bappeda.. teras weh ka Bagian Bidang Fispran (Fisik dan Prasarana) lengkap pisan Peta na.. ti Peta Adm sampe ka Peta nu sanesna.. hatur nuhun kasadayana.. wassallam ^^

  74. aldie
    September 8, 2012 at 1:16 pm

    kalo dari jkt ke subang tepatnya ke daerah soklat berapa jam yah. tks

    • September 8, 2012 at 2:23 pm

      kalo dari rambutan ada bus langsung subang, paling sekitar 3 jaman mas

  75. Bintang Guspriyanto
    October 1, 2012 at 9:23 pm

    tanggal berapa kota subang di bentuk

  76. October 24, 2012 at 5:40 pm

    aslm. punten, ada yg tahu rute dari karawang ke pagaden klo naek motor??
    hatur nuhun

    • November 17, 2012 at 9:50 am

      dari kerawang ke arah cirebon aja kang (jalur pantura) trus sampai sebelum flyover Pamanukan ambil kanan trus ke arah Pegaden, atau kalo mau lewat Sadang juga bisa nanti via Kalijati sampai Subang kota trus kiri ke arah Pegaden. semoga membantu Kang, nuhun

  77. Wanita Subang
    January 22, 2013 at 9:56 am

    hatur nuhun infonya kang….sangat berguna untuk penelitian saya tentang kabupaten Subang. Ijin share kang..

    • January 22, 2013 at 1:55 pm

      mangga Teh…Semoga membantu walaupun data masih lum terupdate..maklum abdi sudah nggak tinggal di Subang lagi :)

  78. udin
    January 30, 2013 at 11:19 pm

    assalamualikum…..kumaha nya jalan utama binong menuju pasar ampera masih awon????padahal jalan eta teh pokok pisan setengah di cor setengah na deui renjul siga kubangan kebo… heheheh punteun ah ka pamarentah subang…di bantos

  79. Shidqi
    March 15, 2013 at 3:41 pm

    Mas kalo mau ke sadang dari kampung rambutan pilih bis yang mana ya?

    • March 15, 2013 at 4:38 pm

      kalo nggak salah Bis Warga Baru, banyak yg AC itu via Sadang

  80. April 26, 2013 at 9:56 pm

    saya warga subang bagian kiri.. tepatnya di pantura.. perbatasan dengan kabupaten Indramayu… Kami bangga jadi warga subang..kami warga pantura sangat ingin sekali kalau subang maju.. subang penuh potensi di segala bidang..tp kenapa pembangunannya masih belum merata..?? padahal banyak sekali dana-dana bantuan yang di kucurkan oleh pemerintah provinsi untuk subang… belum lagi APBDnya.. kemana dana Aspirasi yang nilainya lebih dari seratus juta rupiah per tahun per Anggota Dewan.??? bagi yang merasa berwenang mengawasi dana-dana tersebut, Tolong awasi Penggunaannya Kang…! Kami hanya ingin menjadi lebih Bangga menjadi Warga subang..

  81. May 20, 2013 at 2:00 pm

    mohon infonya rute bis dari kiaracondong bandung ke sukamandi (BB Padi)..

    • May 22, 2013 at 5:22 pm

      hmm kalo dari kiaracondong cari jurusan yg ke terminal depan UPI namanya apa saya lupa, trus ganti angkot ke Subang, tapi sebelum subang kalo nggak salah di Cagak ganti angkot yg kearah sukamandi.
      Coba lebih jelasnya sampai Cagak tanya angkot yg kearah BB PAdi.
      Semoga membantu

  82. Sakti setiawan
    July 2, 2013 at 12:10 pm

    permisi, kang, mau nanya nih, klu mau ke stasiun pagaden baru dari jalur pantura pamanukan, tranportasinya naik apa ya kang?
    Salam kenal dari Sakti – Surabaya

    • July 2, 2013 at 12:18 pm

      ada banyak angkot mas dari pemanukan ke stasiun pegadennya. kalo malam ada plat item juga :) salam kenal juga mas

  83. July 25, 2013 at 7:15 pm

    Excellent excited synthetic eye to get fine detail and can anticipate troubles prior to they will happen.

  84. July 30, 2013 at 11:29 am

    Assalamu’alaikum mohon bantuannya saya dari Ciamis mau ke PT SUAI yang berada di desa Wantilan nah saya harus turun di terminal apa ya ? dan transportasi selanjutnya gimana supaya nyampe di PT SUAI??

    • July 31, 2013 at 10:51 am

      dari Ciamis pastikan sampai Kota Subang dulu mbak, trus ganti angkot di terminal subang yg ke arah Sadang atau Bis ke arah JKt juga bisa, saya lihat PT SUAI ada di jalan raya subang – purwakarta, berarti itu ke arah Sadang / Cikampek. Tapi PT nya sebelum sampai Sadang mestinya.
      Demikian semoga membantu.

      • joko
        January 29, 2014 at 10:41 pm

        @kakilima, mhn bntuan saya mnta peta wilayah desa compreng soalnya udh cari2 di google tpi gak da, soalnya saya sekolah di luar kota, mhn bntuannya

  85. October 2, 2013 at 10:25 am

    hore….hidup subang…nice county

  86. wahyu
    November 15, 2013 at 8:44 am

    assalamualaikum. saya dari madiun, mohon bantuannya kalau mau ke kalijati dari madiun transportasinya gimana ya ? kalau pakai kereta api. terima kasih sebelumnya

  87. Vidiana Yudhi
    December 9, 2013 at 3:02 pm

    Boleh minta alamat2 perkebunan tebu ga ?? Makasih . Tolong infonya …

  88. cika
    February 16, 2014 at 7:06 pm

    Jatuh cinta §ª♏ӓ subang,,§ª♏ӓ curug cileat,,
    Jd pgn tinggal di subang,,

  89. Y@2N
    August 28, 2014 at 11:42 am

    punteun, kang, mau nanya nih, klu dari stasiun pagaden baru ke subang kota naik angkot no berapa ya? kira-kira berapa jam?

  1. November 24, 2012 at 4:25 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: