Home > Pendapat > Bentuk Baru Penipuan di ATM BCA -PENTING

Bentuk Baru Penipuan di ATM BCA -PENTING

Dalam kasus ini gw sendiri yang jadi korban. Uang di ATM abis disikat sama
tukang tipu Halo BCA jadi-jadian.

Kejadiannya 2 hari yang lalu, gw mau narik duit di ATM BCA deket rumah.
Pas masukin kartu, yang terjadi adalah si kartu nyangkut, keluar
nggak….ketelen juga nggak, karena penarik kartunya seret.

Sebelumnya, di antrian sebelum gw ada mas-mas dan dia bilang,”kayanya
nggak bisa deh mbak. Tapi coba aja deh”.
Dan gw coba karena di monitornya nggak ada tulisan “Maaf, ATM tidak dapat
digunakan”. Tulisan itu baru keluar setelah kartunya nyangkut. Si mas-mas
itu masih ada di situ pas gw berusaha ngeluarin
kartu dan dia ikut bantuin.
Karena susah…dicongkel nggak bisa, didorong pake kartu lain juga nggak
bisa,
dia bilang,”telpon ke pengaduan aja mbak, nih telpon ke sini aja”
sambil nunjuk sticker Halo BCA yang tertempel di mesin ATM itu.

Saat itu gw dalam kondisi kesel dan terburu-buru karena sangat butuh
ngambil
uang saat itu juga untuk disetor ke bank lain, dan waktunya udah mepet, jam
2an. Akhirnya karena nggak tau mesti diapain kartunya dan pingin cepet2
diurus,
gw telpon deh Halo BCA itu.

Seperti layaknya CS, minta data nama, alamat, dsb, dia bilang kartu gw mau
diblokir. Dia minta nomer seri kartu ATM, ya nggak bisa lah karena kartunya
nyangkut. Trus minta nomer seri buku tabungan, gw nggak bawa. Trus minta
nomer
PIN ATM sambil bilang,”tapi ngomongnya pelan-pelan aja ya mbak, jangan
sampai kedengeran orang di sekitar mbak”. Sempet sih kepikiran dan
ragu-ragu,”kok minta PIN ya?kasih nggak ya?” tapi
karena gw dalam
kondisi agak panik, buru-buru pengen beres dan gw meyakinkan diri sendiri
kalo
gw nelpon Halo BCA,  ya gw kasih.
Setelah itu dia bilang kartunya udah diblokir, jadi gpp kalo ditinggal.
Setiap
pagi ada pegawai yang suka ngecek ATM, biasanya kalau ada kartu yang
nyangkut
akan dikembaliin ke cabang BCA tempat kita buka kartu, gitu katanya. Karena
yakin udah diblokir, pergilah gw dari situ.

Gw pergi tanpa ada curiga sedikit pun. Kecurigaan baru muncul besoknya
(kemaren) pas nyoba nelpon lagi ke “Halo BCA” untuk konfirmasi kartu.
Gw telpon beberapa kali tapi nggak aktif. Gw makin curiga setelah merhatiin
nomernya..kok ada yang aneh.kok kaya nomer esia ya ?(karena sebelumnya
belum pernah nelpon Halo BCA jadi nggak hafal dan nggak ngeh dengan
berbagai
keganjilan).
Saat itu baru mulai agak panik dan langsung turun ke BCA di gedung itu juga
buat ngeprint buku tabungan. Dan ternyata..
Ya
Allah.gw langsung lemess.saldonya tinggal 20ribu rupiah! Dan tercetak
ada pengambilan berkali-kali (yang tentunya bukan gw yang ngambil) sampe
disisain segitu.
Padahal itu bukan duit gw pribadi, tapi pendapatan restoran dan mau dipake
buat
bayar macem-macem.
Uugghhh.gemesss rasanya.kok gw kena tipu juga yah..
Nyeseeel rasanya..kenapa gw percaya aja ya sama CS Halo BCA jadi-jadian
itu?
Kok gw nggak ngeh ya dgn berbagai keganjilan di lokasi ATM atau suara si
CSnya
sendiri?
Kok gw mau aja ya ngasih PIN yang harusnya menjadi rahasia milik gw
seorang?
Kok gw nggak nurut aja ya ma supir gw yang udah ngambil kawat buat nyongkel
kartu?
Kok gw nggak ngecek lagi ya apa kartu gw emang bener udah diblokir?
Dan berbagai kok gw-kok gw dan kenapa-kenapa lainnya….
Uuuuuuuuuuuuggggghh hhhhhh! Antara kesel dan nyesel!

Gw udah lapor ke BCA, tapi nggak muluk-muluk berharap duitnya bisa
kembali.
Seenggaknya mereka tau kalo ada kasus penipuan atas nama Halo BCA. Dan udah
menjadi niat gw untuk menyebarkan kasus ini ke temen-temen supaya nggak
terjebak dengan kejadian yang sama.
Di balik musibah ini, gw masih bisa bersyukur..kasus ini terjadi bukan pada
saat saldonya puluhan juta rupiah, bukan pada saat gw mau bayar uang sewa
ruangan, atau tagihan-tagihan besar mendesak lainnya.
Masih bisa mengucap Alhamdulillah. ..
Makasih ya maling.masih disisain 20 ribu rupiah..
Semoga 20 ribu itu akan segera dilipatgandakan kembali oleh Allah SWT
belipat-lipat.
Dan gw yakin, selama dia masih makan dari uang-uang curian, hidupnya nggak
akan
tenang!

FYI, nomer yang tertera di stiker “Halo BCA” itu adalah 999-66-889
dan 96888 (dari ponsel).
Kalo Halo BCA yang asli adalah 52-999-888 dan 69888 (dari ponsel).
Nomer pertama yang gw tepon adalah yang kedua (dari ponsel), tapi
nggak
nyambung. Akhirnya gw nelpon ke yang 999… si maling itu.
Gw udah nggak percaya lagi deh sama contact number darurat yang
ditempel-tempel
di tempat umum. Mending gw nanya dulu ke 108.

Buat temen-temen, waspadalah! sindikat pencurian kaya gini bisa terjadi di
ATM
bank apapun, bukan hanya BCA. Kemaren gw lapor ke Halo BCA yang asli (gw
yakin
asli karena disambungin sama CS yang di Bank BCA), dia bilang belom pernah
nerima pengaduan Halo BCA jadi-jadian gini.  Tapi pas gw cerita di rumah,
kakak gw pernah denger kasus kaya gini tapi ATM Mandiri.
Tolong ya temen-temen, ingatkan ke temen-temen yang lain, juga ke saudara,
keluarga di rumah, tetangga, siapapun deh orang-orang di lingkungan sekitar
anda…supaya nggak jadi korban berikutnya.

p.s : semalem gw dateng lagi ke ATM itu dengan niat….kalo stickernya
masih
terpasang mau gw coret-coret “PENIPU!MALING! ” dan mau gw foto. tapi
ternyata sudah
dicopot…entah ATM mana lagi yang jadi sasarannya.
Salam hangat,
Milla Inayati

Categories: Pendapat Tags:
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: